Limbah Batubara pun Disulap Jadi Bahan Bangunan
NEWS Limbah Batubara pun Disulap Jadi Bahan Bangunan
Fly ash merupakan sisa pembakaran batu bara. Dengan mengenalkan teknologi pengolahan fly ash, bahan tersebut dapat digunakan kembali dan memiliki nilai ekonomis tinggi bagi masyarakat sekitar. (Foto: www.myprgenie.com)___________________________________________________________________________Jakarta, 11 September 2013 - Siapa bilang limbah batubara tak bisa diolah dan didaur ulang? Teknologi tidak diciptakan hanya untuk mereka yang berduit dan hidup di perkotaan yang gemerlap. Berkat teknologi, masyarakat bawah bisa memanfaatkan limbah pembakaran batubara untuk bahan bangunan bernilai ekonomis tinggi.

Inilah inovasi yang digagas Pusat Litbang Permukiman, Kementerian Pekerjaan Umum, bertepatan dengan peresmian dan peluncuran hasil penelitian Pusat Litbang Permukiman (Puskim), Balitbang, Kementerian Pekerjaan Umum, beberapa waktu lalu. Kepala Pusat Litbang Permukiman Anita Firmanti menjelaskan, beberapa proyek yang telah dijalankan oleh Puskim, salah satunya adalah pengolahan fly ash.

Fly ash merupakan sisa pembakaran batubara. Dengan mengenalkan teknologi pengolahan fly ash, bahan tersebut dapat digunakan kembali dan memiliki nilai ekonomis tinggi bagi masyarakat sekitar. Berbagai pihak didorong untuk melakukan pengembangan energi dan tidak lagi menggunakan listrik.

Banyak pabrik yang menggunakan batubara. Lalu, limbahnya dibuang kemana? Inilah yang mengusik pikiran Anita. Selanjutnya, ia melatih masyarakat di sekitar pabrik untuk memproduksi bahan bangunan menggunakan fly ash ini. Pengolahannya ada di Pekalongan, Jepara, dan Bandung.

Menurut Anita, tidak ada resistensi dari masyarakat sekitar mengenai pengenalan teknologi ini. Pasalnya, mereka yang menerima informasi pembuatan paving block dari fly ash secara langsung dapat menikmati hasilnya. "Terutama anak-anak muda," ujarnya.

Anak-anak muda yang tidak memiliki pekerjaan dapat mendapat penghasilan dari pengolahan fly ash.Anita mengatakan, pihaknya mengusahakan adanya proyek yang mampu memberikan pemasukan bagi anak-anak muda tersebut. "Terlebih, paving block yang terbuat dari fly ash cukup kuat. Maka, produk ini dapat digemari," kata Anita.

Ia mengatakan, Puskim memang memiliki tugas pokok untuk melakukan penelitian dan pengembangan, termasuk soal standardisasi bidang pemukiman. Untuk itu, pihaknya selalu berusaha untuk menghasilkan teknologi, rumusan kebijakan yang bermanfaat, aplikatif, inovatif, kompetitif, dan berwawasan lingkungan.

"Kami merasa, negara yang membentuk organisasi kami ini. Maka, kami bekerja keras terus untuk menyediakan teknologi-teknologi bagi mereka, rakyat bawah. Kalau orang kaya punya banyak pilihan, mau apa saja tidak masalah. Begitu, kami menerjemahkannya," ucapnya.
headerrubrikasi
Subscribe Our Newsletter put your e-mail
advertisement
Copyright © 2012, PT. BORNEO BAROMETER MAGAZINE 99. All Right Reserved
cover 1
cover 2
cover 3
cover 21
cover 22
Visitor 1035038
cover edisitaurianwakeni2
Jasa Pembuatan Website By IKT