Pertamina Resmikan Proyek Gas Jawa dan Tiga Proyek Penting Lain
NEWS Pertamina Resmikan Proyek Gas Jawa dan Tiga Proyek Penting Lain
___________________________________________________________________________JAKARTA, 13 Desember 2013 – PT Pertamina (Persero) meresmikan proyek pengembangan gas Jawa-Cepu dan tiga proyek penting lainnya di Cepu, Blora Jawa Tengah. Peresmian proyek-proyek tersebut merupakan rangkaian dari perayaan HUT Pertamina yang ke-56.

Peresmian proyek dilakukan oleh Direktur Utama Pertamina Karen Agustiawan beserta jajaran direksi dan komisaris Pertamina hari ini, Jumat (13/12).

Proyek pengembangan gas Jawa-Cepu merupakan proyek pengembangan lapangan gas Blok Gundih yang berasal dari struktur Kedungtuban, Randublatung, dan Kedunglusi di wilayah Blora Jawa Tengah. Blok Gundih saat ini memproduksikan 50 MMscfd yang akan disalurkan sebagai bahan bakar pembangkit listrik di Tambak Lorok. Dengan penggunaan gas sebagai bahan bakar untuk pembangkit listrik maka ada potensi penghematan Rp21,4 triliun dari selisih biaya penggunaan HSD dan gas bumi.

Selain menghemat biaya bahan bakar pembangkit, proyek ini juga telah membuka lapangan kerja yang luas. Penyerapan tenaga kerja untuk proyek tersebut mencapai 1.700 orang dengan 65% di antaranya merupakan penduduk lokal.

Proyek ini juga memberikan value tersendiri dengan adanya Satu Central Porcessing Plant Gundih yang merupakan “Green Plant”, karena didesain dengan penggunaan own use/BBG yang efisien dan dapat mengurangi emisi. Hal ini selaras dengan concern Pertamina untuk terus meningkatkan aspek lingkungan dalam setiap pengelolaan operasi perusahaan.
Selain itu, Pertamina juga melakukan reflagging SPBU Petronas di Kalimalang, Jakarta Timur, menjadi SPBU COCO. Sebelumnya Pertamina telah berhasil mengakuisisi SPBU asing di Sumatera dan Jawa. Hal ini dilakukan dalam rangka mendukung pencapaian target 557 SPBU COCO & CODO pada tahun 2016 serta guna memperkuat posisi Pertamina dalam penyediaan BBM dalam negeri sehingga terus dapat mempertahankan posisi sebagai tuan rumah di negeri sendiri.

Pertamina juga meresmikan proyek Rumah Sakit Pertamedika di Sentul yang memiliki keunggulan dalam hal penanganan Liver Center dan Cardiac Center. Pendirian rumah sakit ini dilandasi keseriusan Pertamina dalam meningkatkan kesehatan masyarakat yang sejalan dengan komitmen perusahaan untuk memberi layanan terbaik kepada masyarakat umum di berbagai sektor yang ditangani.
Pertamina juga melakukan pengapalan perdana produk Paraxylene dari kilang Trans Pacific Petrochemical Indotama, Tuban yang merupakan kerjasama pengolahan (tolling agreement) antara TPPI dan Pertamina. TPPI telah beroperasi kembali dan oil in telah dilakukan sejak 4 November 2013 setelah hampir 2 tahun berhenti operasi.

Dengan beroperasinya kilang TPPI ini, Indonesia akan mendapat tambahan pasokan produk petrokimia maupun BBM dan LPG dalam negeri sehingga akan mengurangi volume impor yang porsinya mencapai 20%--30% dari total kebutuhan dengan nilai impor US$5,5 miliar. TPPI akan menghasilkan sedikitnya 530.000 ton produk petrokimia yang terdiri dari Paraxylene, Benzene, Orthoxylene dan Heavy Aromatic, tambahan produk BBM berupa Gas Oil/Diesel Oil dan Fuel Oil sejumlah 1,5 juta barrel, tambahan LPG sebesar 36.000 ton dan Light Naphtha sebesar 300.000 ton atau 2,8 juta barrel.
headerrubrikasi
Subscribe Our Newsletter put your e-mail
advertisement
Copyright © 2012, PT. BORNEO BAROMETER MAGAZINE 99. All Right Reserved
cover 1
cover 2
cover 3
cover 21
cover 22
Visitor 1073701
cover edisitaurianwakeni2
Jasa Pembuatan Website By IKT